Apa yang kurasain sekarang? campur-campur…sebenarnya mungkin ga etis ya kalo aku cerita di blog ini tentang ibu kandungku sendiri…tapi rasanya ingin sekedar berkeluh kesah apa yang mengganggu dihati Sebenernya yang pengen aku ceritain adalah gimana ngelus dadanya aku ngadepin komentar-komentar ibuku yang sering banget bikin aku sedih dan ngerasa dikecilkan dalam pengetahuan mengurus anak. Apa salah ya kalo cara pengurusan anakku sekarang berbeda dengan cara beliau dulu mengurus aku?

Kemaren ke Dsanya bebihai buat imunisasi IPD. Alhamdulillah pas diperiksa BB,LK n TBnya perkembangannya bagus…BB BebiHai sekarang ( 4 Bulan kurang 3hari ) 6,61 kg naik 700gram dari berat terakhir. seneng duonnnggg…..Dsanya aja bilang Heibad! Anak ASI si.Tentunya aku pengen banget sharing n berbagi, sapalagi kalo bukan sama eyangnya…secara dia ibuku gituloh. Tapi apa jawaban yang kudapat???? ah naiknya masih kurang banyak…anaknya Tante Anu ( kebetulan usianya ga jauh beda ) Badannya lebih gendut…gede! ya ampunnn…terang aku sediih banget n kesel! Ya iyalah….lha wong anaknya tante anu itu minumnya campur sufor n dah dikasih makan sebelum usianya 6 Bulan!!! + malah ditanyain, kemarin dokternya ga kasih vitamin? what vitamin? anak umur 0-6 bulan tu ga perlu vitamin, vitaminnya cukup berikan ASI…trus aku terangin kalo kasih makan dini tu ga bagus buat kerja ginjalnya n lambungnya…tapi beliau malah jawab lagi, dulu kamu n adik2mu gapapa tu..peess, aku hanya bisa diam diam dan untuk kesekian kalinya diam! Rasanya di mata beliau tu semua faham & pengetahuanku yang kudapat dari berbagai artikel dan konsultasi dengan dokter hanya dipandang sebelah mata, ga bisa nandingin dengan pengalaman2 beliau yang katanya dah turuntemurun dan teruji. Setiap kali aku memberitahu mengenai hal-hal baru dalam mengurus anak, beliau selalu berkata, ah dulu ga gitu ga papa…dulu tu begini, dulu tu begitu..

Kadang aku berfikir…apa aku yang tidak bisa menjelaskan dengan cara komunikasi yang baik dengan ibuku???? tiap kali aku berbicara baik-baikpun, sulit sekali untuk beliau menerima pandanganku. Pun saat aku memberikan artikel2 yang kuprintkan untuk dibaca, boro-boro dibaca sampe habis…dilirikpun tidak, dan hanya berbicara setengah mencibir…:-(.

Apa memang ya pendapat orangtua tu selalu benar, apabila salah kembali lagi ke kalimat sebelumnya? ga bisakah seorang anak punya pendapatnya sendiri????