Posts tagged ‘KusuT’

IbuKu & MenguRus Anak…

Apa yang kurasain sekarang? campur-campur…sebenarnya mungkin ga etis ya kalo aku cerita di blog ini tentang ibu kandungku sendiri…tapi rasanya ingin sekedar berkeluh kesah apa yang mengganggu dihati Sebenernya yang pengen aku ceritain adalah gimana ngelus dadanya aku ngadepin komentar-komentar ibuku yang sering banget bikin aku sedih dan ngerasa dikecilkan dalam pengetahuan mengurus anak. Apa salah ya kalo cara pengurusan anakku sekarang berbeda dengan cara beliau dulu mengurus aku?

Kemaren ke Dsanya bebihai buat imunisasi IPD. Alhamdulillah pas diperiksa BB,LK n TBnya perkembangannya bagus…BB BebiHai sekarang ( 4 Bulan kurang 3hari ) 6,61 kg naik 700gram dari berat terakhir. seneng duonnnggg…..Dsanya aja bilang Heibad! Anak ASI si.Tentunya aku pengen banget sharing n berbagi, sapalagi kalo bukan sama eyangnya…secara dia ibuku gituloh. Tapi apa jawaban yang kudapat???? ah naiknya masih kurang banyak…anaknya Tante Anu ( kebetulan usianya ga jauh beda ) Badannya lebih gendut…gede! ya ampunnn…terang aku sediih banget n kesel! Ya iyalah….lha wong anaknya tante anu itu minumnya campur sufor n dah dikasih makan sebelum usianya 6 Bulan!!! + malah ditanyain, kemarin dokternya ga kasih vitamin? what vitamin? anak umur 0-6 bulan tu ga perlu vitamin, vitaminnya cukup berikan ASI…trus aku terangin kalo kasih makan dini tu ga bagus buat kerja ginjalnya n lambungnya…tapi beliau malah jawab lagi, dulu kamu n adik2mu gapapa tu..peess, aku hanya bisa diam diam dan untuk kesekian kalinya diam! Rasanya di mata beliau tu semua faham & pengetahuanku yang kudapat dari berbagai artikel dan konsultasi dengan dokter hanya dipandang sebelah mata, ga bisa nandingin dengan pengalaman2 beliau yang katanya dah turuntemurun dan teruji. Setiap kali aku memberitahu mengenai hal-hal baru dalam mengurus anak, beliau selalu berkata, ah dulu ga gitu ga papa…dulu tu begini, dulu tu begitu..

Kadang aku berfikir…apa aku yang tidak bisa menjelaskan dengan cara komunikasi yang baik dengan ibuku???? tiap kali aku berbicara baik-baikpun, sulit sekali untuk beliau menerima pandanganku. Pun saat aku memberikan artikel2 yang kuprintkan untuk dibaca, boro-boro dibaca sampe habis…dilirikpun tidak, dan hanya berbicara setengah mencibir…:-(.

Apa memang ya pendapat orangtua tu selalu benar, apabila salah kembali lagi ke kalimat sebelumnya? ga bisakah seorang anak punya pendapatnya sendiri????

TeNtang BelajaR SesuaTu

DeaR,

Hari ini aku belajar sesuatu orang lain….tanpa sengaja atau merupakan kalimat sindiran yang ditujukan kepada diriku.

Menceritakan apa yang kita rasakan ternyata mempunyai etika tersendiri, terlebih lagi saat kita menceritakan apa yang kita punya. Tanpa sadar kita menjadi terkesan pamer apabila menceritakannya yang mungkin bagi orang lain terlalu berlebihan,tapi kadang aku berfikir, tidakkah boleh kita merasa bangga atas keberhasilan kita??? sampai terkadang saking bangganya kita tunjukkan kepada dunia ( difoto gitu & dipajang di blog-blog pribadi ).

Kadang kita ngerasa seneng dengan keberhasilan “dia” saat itu, tapi kadang aku juga merasa iri dengan keberhasilan “dia”…manusia ga ada puasnya ya..

Sekarang justru aku merasa…aku yang di iriin sama “dia”, sampe ada suatu kalimat yang aku baca yang bikin aku ngerasa ga enak tapi campur marah n kesel juga…dengan pikiran “loh???waktu dulu “dia” juga melakukan hal yang sama denganku malah sampai ditunjukkannya lengkap dengan foto??? yang bikin aku kadang iri juga..tapi aku ga komen tu dan sampe harus mengeksposnya di ruang publik?.

Tapi dari semua itu diatas, aku belajar bahwa mungkin apa yang aku sampaikan saat ini telah menyinggung perasaannya yang mungkin sedang down. dan mulai sekarang aku ga bakal “mengumumkan” lagi keberhasilanku. dan lagi sekarang aku juga belajar, apabila suatu saat aku merasakan apa yang “dia” rasakan sekarang mungkin aku akan mengatakan hal yang sama, sama seperti apa yang  “dia” rasakan saat ini….

Ga Bersemangat

ga bersemangat….di kantor :

1. belum-belum juga nyelesain temuan audit … 😦

2. belum-belum juga ngurusin tunjangan anak ( cepatlah mas kau urus KK kita supaya Haidar bisa masuk tunjangan anak di daftar gajiku… 😦 )

3. Belum-belum juga ngerjain Angka Kredit JFA ( Jabatan Fungsional Auditor )…mo naek pangkat ga???? dah 3 Tahun kerja neehh..saatnya naik golongan!

4. Belum-belum juga ngurusin Reviu….yang sekarang dibantuin anak baru ( ehh..anak barunya lagi prajab sekarang )

5. Masih banyak belum-belum lainnya……

Trus di kantor ngapain????  jadi keranjingan FaceBook ( jangan2 gara-gara bikin orang males, FB dibilang haram???? ), Twitter, and this….Blog WordPress! Huh.. 😀

Benang KusuT

Ga tau, beberapa hari ini semakin banyak benang kusut di kepalaku, semua yang ada seakan kusut di tengah jalan, tanpa ada jalan keluarnya, belum ada mungkin. Ada rasa khawatir, ketakutan, gelisah dan ketidakmampuan….kalo dijawab bagaimana nanti? tentunya bukan penyelesaian masalah yang baik. Semuanya seolah tertahan pada satu kata padahal, itu bukan satu-satunya kalo kata aku dulu…..tapi sekarang agaknya jadi salah satu faktor yang utama bagi diriku. Kadang sampe putus asa, apatis dan akhirnya bete…sambil menghela nafas panjang yang ga ada abis-abisnya.

Suami juga mengalami hal yang sama denganku, jarang ada senyum indah yang benar-benar indah yang tersungging di raut wajahnya, yang ada senyum-senyum seolah ingin mengusir sejenak benang-benang kusut yang ada dalam pikirannya. Sama halnya dengan aku. Akibatnya kesensitifan itu datang selalu pada diriku…suka merasa diabaikan di kantor ( aku lagi hamil, jadi jarang dapet kerjaan.:( ), suka ngerasa dikucilakan dalam pergaulan, jadi dateng ke kantor siang, karena ngerasa ga ada kerjaan, suka gampang sedih, bete dan sebagainya.

Ya….sepertinya kesabaranlah yang diperlukan dalam hal ini….tak lupa selalu bersyukur atas segala nikmat yang diberikan…. :). Tapi sekarang yang ingin kuteriakkan……..Pliiss Benang kusut ini segera berakhir….